Cerita Dewasa Pengalaman ML Di Kamar Rumah Sakit

No comment 928 views

 

Cerita Dewasa Pengalaman ML Di Kamar Rumah Sakit – Sebenarnya aku suka ketawa geli kalo inget ma peristiwa ini, sekaligus juga ngeri. Gimana tidak itu pengalaman aku ngelakuin seks di tempat umum.

Siang itu aku jenguk Cika pacarku yang opname di rumah sakit. Saat aku nyampe ternyata banyak keluarganya yang datang jengukin cika. Setelah basa basi dan ber helo2 ma beberapa sodara akhirnya aku duduk di deket ranjang sambil ngobrol ma sodara-sodaranya.

Setelah setengah jam berlalu akhirnya satu persatu sodaranya pamit pulang. Dan akhirnya tinggal aku ama mamanya.
“Nak Ferdi, abis ini tante mo ada arisan di rumah tetangga. Jadi tante minta tolong jagain Cika ya”.
“ia tante” jawabku.
“Yaudah, Cik… kamu tenang2 dulu ya mama tinggal, kan uda dijagain ama Ferdi” kata mamanya ke Cika.
“Ia ma, tenang aja… mama ke arisan aja” jawab Cika.
Dan mamanya Cika pun meninggalkan kamar.

Kamar yang dipake ngerawat Cika ternyata enak juga, meskipun bukan kelas VIP. Dan dikamar ini ada 2 ranjang dan kebetulan ranjang di sebelah lagi kosong.

“Kamu tadi dari mana Fer?” Cika mulai membuka percakapan.
“Dari rumah lah, emang dari mana lagi…” jawabku.
“Besok kamu kuliah ga?” Cika kembali bertanya.
“Ya ialah Cik…”jawabku lagi.

Tiba2 Cika ngasih isarat supaya aku mendekat padanya. Dan akupun beringsut mendekati ranjang Cika.
“Ada apa?”tanyaku.
Tanpa berkata apa2 tiba2 Cika dah megangin celanaku. Dan langsung ngremas isi celanaku.
“Wah…” bisiku.
“Kamu kan sakit Cik? Jangan macam2 ah…”

“Fer, kok rasanya aku pengen liat kontolmu ya..” kata Cika sambil senyum2. Dalam hati aku mikir, gila kali nih cewe.
“Cik, ini kan di rumah sakit… jangan gila ah…” kataku ke CIka.
“Fer… kamu blom pernah ML di rumah sakitkan…aku pengen nih.. sensasinya pasti bikin puas dehh…Plisss…”rengek Cika.

Tangan Cika yang semula hanya meremas kini mulai membuka resletingku, dan langsung ngluarin senjataku dari sarangnya. Kemudian dia mulai mengelus lembut senjataku yang masih terkulai.
“Fer…kok nggak bangun sih dedeknya…biasanya kalo ku pegang langsung tegang loh…” kata Cika heran.
Terus terang aku ngerasa takut ketahuan orang, makanya kontolku ga bereaksi waktu di remas2 Cika.

“Sayang kamu tenang aja, ga usah takut…” kata Cika lirih sambil mulai nyiumin kontolku. Mulai agresif Cika ngocokin senjataku, sambil sesekali dijilat dan di ciumnya. Ngerasa usahanya belum berhasil bangunin senjataku dia mulai membuka mulutnya dan memasukkan kontolku yang masih lemas.
“Kalo gini pasti bangun deh Fer…” kata Cika.
Dan bener, setelah di emut oleh Cika ada sedikit getar2 di sekitar sekitar kontolku. Kurasakan sedikit demi sedikit mulai menggeliat.

“Nah tuh kan…si dedek mulai bangun..hihihi..” Cika cekikikan ngeliat aku mulai nggak bisa nahan.
Terus aja senjataku dimain2in di dalam mulut Cika, padaha;l di luar kamar banyak banget orang yang lewat berlalu lalang. Perasaan takut tar ada orang yang tau dengan sensasi kenikmatan di oral ma Cika bertarung di otakku. Gimana coba kalo tiba2 ada perwat masuk, ato ada sodara nya yang dateng menjenguk. Apa nggak kelabakan ntar…wahh… taulah…
Yang jelas sekarang aku sedang di buai kenikmatan di oral ama Cika.

Makin lama aku makin nggak bisa nahan, bener2 terangsang banget…apalagi suasana rumah sakit mmberi sensasi yang belum pernah aku rasa sebelumnya, meski aku dan Cika dah sering ML sebelumnya.

“Fer…tau nggak… aku juga dah basah nih…”kata Cika sambil buka selimutnya. Ternyata CIka hanya memakai daster aja nggak pake celana dalam. Aku raba selangkangannya, dan emang bibir vaginanya dah basah banget.
“Fer…masukin dunk…” pinta Cika.
“Yah Cik…gimana? tar kalo da orang masuk gimana?” aku takut2 juga kalo ketahuan.
“Nggaklah… kamu di situ aja, biar posisi tidurku agak miring…”kata Cika.

Dan Cika mulai menggeser pantatnya ke tepi ranjang.
Dengan perasaan deg2an aku mulai ngarahin senjataku ke vagina Cika.
Pelan2 aku masukin sambil sesekali ngelihat ke arah pintu dan jendela kamar rumah sakit.
Blesss…. Akhirnya masuk juga kontolku ke selangkangan CIka. Dan perlahan mulai ku gerakan pantatku maju mundur. Pelan banget karena takut ada yang denger.
“Fer… cepetin dunk sayaang… masa gerakanmu nggak kerasa apa2…” kata Cika. Rupanya dia juga pengen bgt ngerasain gerakan2 yang cepet seperti biasanya.
Dan akhirnya aku memberanikan diri mulai mempercepat gerakan pantatku. Maju mundur, semakin lama semakin terasa nikmat sehingga secara nggak sadar gerakanku juga bertambah cepat juga nyodokin vagina Cika.

“ouuhh..enak banget Fer kalo gini…sssttt… teeerrruusss… sayang…” rintih Cika. Rupanya memang dia bener2 pengen ngerasain ML di rumah sakit. Setelah sekali lagi kutoleh pintu, tanpa ragu2 lagi aku mulai menggenjot pepek Cika seperti biasanya, cepet dan agak kasar.
Cika bener2 seperti menikmati genjotanku, matanya sampe terpejam pejam karena merasa nikmat.

“Terrruusss Feeerrrr…””teruuusss…” kata Cika.
“Aku ga kuaattt Feerr…, aku mau keluarrr” rintih Cika sambil semakin erat mencengkeram tepi ranjang.
Aku juga yang semakin nggak tahan, semakin mempercepat gerakanku. Keringat kami sama2 membasahi badan. Hingga akhirnya Vagin* Cika terasa mencengkeram kuat kontolku.

“Feeerrrrr…. aku keluuaaarrrr…”

Ternyata Cika dah orgasme duluan. Sementara spermaku juga dah di ujung senjataku karena terus di remas oleh vagin* Cika.
Dan akhirnya…. “Ciiiiikkkkk….”
Aku orgasme juga di dalam vagin* Cika. Aku ngerasa begitu spermaku keluar, vagina Cika malah menyedot nyedot batang kontolku.

Sensasi nikmat yang luar biasa… belum pernah aku ngerasa seperti ini sebelumnya. Aku lihat wajah Cika tersenyum puas, dia bisa orgasme juga bisa bikin aku muncrat. Benar2 pengalaman yang tak terlupakan.

Foto bikin sange: