Cerita Dewasa : Nikmatnya Bermain Poker Seks Dengan Mahasiswi

No comment 2312 views

Cerita-dewasa-main-kartu

Cerita Dewasa : Nikmatnya Bermain Poker Seks Dengan Mahasiswi –  Namaku Adi. Cerita ini adalah satu kisah hebat yang benar2 terjadi dalam hidupku yang membosankan. Sewaktu aku berumur 16 tahun, aku berniat untuk masuk ke SMU di kota besar. Waktu itu aku memilih Surabaya. Sebelumnya aku tinggal di Nganjuk, kota kecil yang jauh dari kesenangan dan kebebasan. Bapak Ibuku mengiyakan saja, dengan syarat aku harus bisa menjaga diri. Waktu itu aku oke saja, tanpa tau maksudnya apa.

Tahun 2000, bulan Juni.

Aku pertama kali menginjakkan kakiku di Surabaya. Aku dititipkan di kos2an milik tetanggaku di Nganjuk, dia punya beberapa kos2an di Surabaya.

Aku diberi kamar yang paling pojok, lantai dua. Kos2an nya dibuat lorong, dengan kamar di satu sisinya. Jadi begitu naik tangga, sampai ke lantai 2, langsung ke ruang TV. Untuk menuju kamarku, musti menyeberangi ruang TV dan kamar mandi, trus melewati lorong yang berisi kamar2 ada 5 kuhitung, sampai di pojok lorong.

Saat itu jam 8 malam, aku heran kenapa kos sebesar ini ga ada satupun penghuninya tampak. Padahal udah jam 8 malam.

Setelah beres2, aku ke ruang tamu untuk nonton TV. Sekolahku masuk 2 minggu lagi, jadi aku punya banyak waktu libur. Wah, bisa nonton sampai pagi nih, pikirku.

Sampai di ruang tamu, aku berharap bisa kenalan dengan penghuni kos, karena aku memang pengen tau cerita mereka hidup di kota besar.

Tapi lagi2 nihil, ga ada satupun orang yang keliatan. Hm aneh. Jam 1, aku ngantuk, trus masuk kamar dan tertidur.

Kejutan Di Pagi Hari.

Keesokan paginya aku terbangun suara ribut, langkah orang banyak dan pintu dibuka tutup. Kulihat masih jam 6 pagi. Penasaran, aku melangkah keluar.

Hah! Aku kaget sekali, banyak cewe2 cakep, mungkin mahasiswi, bersliweran, ada yang dari kamar mandi, cuma pakai BH dan CD, ada yg cuma handuk dililitkan di pinggang tanpa BH, ada pula yang pake CD dan kaos singlet tanpa BH, jadi keliatan banget kalo putingnya menonjol. Aku pucat pasi.

Ternyata kos cewe! Saat mau melangkah masuk, ada teriakan keras. Aku kaget banget.

“AAAAAHH!! Heh!! Kamu cowo kok berani2nya masuk sini!! Bu Miiiin, ada maliiiiing!!!” Spontan cewe2 itu berteriak sambil menutupi tubuhnya.

Wakss!! Aku gelagapan. Panik, nggak tau musti ngapain, tubuhku cuma tegang kaku di tempat. Bu Min, pembantu yang menjaga kos, tergopoh2 naik tangga, trus ngeliat aku.

“B-B-Bu Min..” kataku tergagap. Kemudian Bu Min ketawa terpingkal2, kemudian dia menjelaskan situasinya. Setelah itu cewe2 tadi sebagian masuk kamar sambil menggerutu, cuma ada 3 cewe yang tetap di tempat.

“Oalaah, kirain kamu maling. Barusan dateng to??” Yang bicara ini namanya Tika, orangnya cantik, lumayan tinggi, bodinya bagus banget, pantatnya bulat dan kencang. Dia ini cewe yang tadi cuma pakai CD biru muda dan kaos singlet tanpa BH. Yang satu lagi duduk di depan TV, sambil ngeliatin aku atas bawah, namanya Yuni, matanya menatapku curiga. Yuni lagi pakai tank top terusan tanpa BH, warna pink tipis, tapi ga keliatan apa2 soalnya langsung ditutupi.

Yang satu lagi langsung berteriak kenceng plus kemayu, “Haiii, aku Enyiii, kaget yaaa?? Hahahaha…” Keliatannya yang satu ini ceria banget orangnya. Enyi berkulit putih, tapi bawah matanya item, entah kenapa. Enyi bertubuh ramping, tapi dadanya besar banget. Enyi pakai kaos ketat yang keliatan mahal, tapi bawahnya cuma pakai CD G-String. Ya ampun, keliatan semuanya, pikirku. Tapi cewe2 ini keliatannya ngga terlalu kuatir kalau tubuh seksinya terekspos.

Kami berkenalan pagi itu. “Ooo, masih baru masuk SMU?? Pantes kok mukanya culun banget, wahahahaha…” Ketiganya ketawa. Aku cuma senyum2 malu.

“Hari ini libur?” tanya Enyi. “Iya Mbak”, jawabku “sampai 20 Juni baru masuk ambil seragam. Sori Mbak, ngagetin..”

“Ngga papa, ya wajar lah kalo kaget, soalnya mendadak ada cowok masuk”, kata Tika.

“Si Sapi tuh yang paling kaget, soalnya ga pake apa2, cuma ngelilit anduk aja, hihihi, mungkin dia malu. Kamu udah liat apa aja Di??” tanya Enyi sambil mesam mesem.

Aku ngga berani jawab, cuma ngeliat arah lain. “Udah2, keliatan cowo imut langsung deh digodain. Di, kita permisi dulu ya. Ayo ayo jangan digangguin,” kata Tika sambil masuk ke kamar. Enyi cekikikan sambil ngelirik aku, trus ikut Tika masuk kamar. Tika dan Enyi sekamar rupanya.

Si Yuni yang lagi nonton TV juga ikut masuk. Ketika dia berdiri, Yuni menutupi dadanya sambil jalan. Wah, keliatan banget kalo dadanya besar, dan bentuk badannya juga bagus, kakinya ramping. Sayang orangnya pendiam, judes pasti, pikirku. Masih jam 7, aku ngantuk lagi, bangunku kepagian soalnya.

Sambil jalan ngelewatin kamar cewe2 itu, aku heran lagi, kok mereka masuk kamar lagi ya? Apa mereka mau tidur lagi? Kan tadi sudah mandi? Mungkin mereka sungkan di luar ada cowok. Ya udah, aku tidur lagi.

Jebakan Terencana.

Siang menjelang, aku terbangun. Kulihat wekerku menunjukkan jam 2 siang. Suara2 cewe bercakap2 sambil cekikikan terdengar dari ruang TV. Waduh, aku sungkan nih, mau ke kamar mandi kan terletak di ruang TV, tapi aku musti mandi. Gimana ya?

Kubulatkan tekadku, sambil membawa handuk dan pakaian ganti aku melangkah ke kamar mandi. Aku berusaha untuk nggak ngeliatin cewe2 ini. Waktu aku melewati mereka, obrolan cewe2 ini langsung terhenti. Terasa banget kalo mereka lagi ngamatin aku. Cepat2 aku masuk ke kamar mandi.

Ketika ke kamar mandi, mereka cekikian lagi, trus kasak-kusuk. Ada kata2 yang kedengeran, “Lumayan juga tuh, imut..” sama “Wah, Enyi dapet mainan baru niih..” sambil ketawa. Trus ada yang nyeletuk “Sst, eh, sini deh, ..” setelah itu sepi.

Setelah mandi, kebetulan aku cuma pake CD sama celana pendek. Cewe2 ini lagi ngeliatin. Trus si Enyi manggil aku, “Diii, sini deh. Sini sini sini.. duduk sama kakak-kakak yang manis hehehe..”. Akupun kebingungan. “Eh, knapa Mbak?”

“Sini, kakak kenalin, yang ini namanya Lisa, kalo yang ini Sapi, hwahaha..nama aslinya sih Indah. Yang ini Meidi, trus itu Vivi”. Enyi mengenalkan cewe2 yang tadi pagi belum sempet bicara. Kemudian kami ngobrol sebentar, tanya ini tanya itu. Rata2 cewe2 itu bodinya yahud semua, kulitnya mulus2. Soal wajah sih relatif cantik. Cuma Tika yang paling cantik kayak artis.

Sampai akhirnya tiba2 Tika tanya “Di, kamu pernah main kartu?”

“Hah? Oh, pernah Mbak.”

“Bisa poker?” potong Enyi cepat.

“Mm pernah sih, sama temen2. Knapa Mbak?”

“Main poker mau? Daripada nganggur, ngga ada kegiatan kan?” tanya Tika.

“Mm, makan dulu ya Mbak, laper..”

“Ok, aku tunggu di kamarku ya. Tau kan, kamar kedua dari kamarmu” kata Tika menunjuk kamarnya.

“Oya, aku tau kok Mbak. Eh, ngga di sini aja?” tanyaku.

“Ngga, di kamarku aja” jawab Tika.

“Enak, dingin kamarnyaaa”, Enyi menimpali. Cewe2 yang lain pada cekikikan.

Aku agak heran, agak bingung. Kemudian aku pakai baju, trus turun ke ruang makan, makan masakannya Bu Min. Sedangkan cewe2 tadi ngelanjutin ngobrol.

Setelah selesai makan, aku ke atas lagi. “Ayo ayo, kita main,” si Enyi menggandeng tanganku masuk ke kamarnya.

Ada 3 cewe yg masih nonton TV, ngeliat aku ditarik Enyi, mereka cekikikan.

Aku masuk ke kamar Tika & Enyi. Selain Tika dan Enyi, si Yuni juga ada disana. Dia tersenyum kecil. Eh, udah ga judes.. Wah, harum, pikirku. Ini ya kamar cewe, rapi. Dingin lagi, oooh pake AC.

“Kamu bisa poker kan?” tanya Tika. Kemudian dia menjelaskan peraturannya. Poker yang dia mau agak beda. Yang paling kalah, hukumannya lepas pakaian!! Trus kalo udah ga ada baju yang melekat, pemain yang lain boleh menyentuh bagian tubuh manapun dari pemain yang paling kalah, selama 5 detik. BUSYEEETTT!! Aku deg2an setengah mati, plus setengah gembira, karena ini pengalaman pertamaku idup di kota besar.
Wah, ada kesempatan dong ngeliat susunya cewe2 ini, pikirku. Malu, takut, tapi bernafsu. Langsung tititku menegang.

Permainan Dimulai.

Permainan dimulai. Tika jadi bandar. Karena langsung dibagi lima lima, permainan berlangsung sangat cepat. Bagi, buka. Bagi, buka. Kulihat Tika memakai kaos singlet tanpa BH, dan celana pendek. Enyi pakai kaos oblong longgar dan celana pendek. Sedangkan Yuni pakai tank top, BH nya keliatan berwarna kuning, sama celana pendek banget tipis.

Ronde pertama, aku langsung kalah. Aku gugup banget, mana cewe2 ini bersorak2 lagi, “Buka! Buka! Buka!” sambil cekikikan. Aku buka kaos oblong ku.

Ronde kedua, Tika yang kalah. Si Yuni langsung teriak tertahan “Aak!” Sedangkan si Enyi ketawa kenceng banget, mau ngga mau aku ikut ketawa juga.

Tika berdiri, tersenyum tenang, sambil menatapku, dia membuka celana pendeknya.

G-String warna putih. Woooow!!!! Aku bersorak dalam hati. Tititku menegang lagi.

Permainan berlanjut. Kini giliran Yuni. “Mati akuu” kata Yuni. Yang lain tertawa, termasuk aku. Yuni memilih membuka kaos tank top nya. Terlihat BH kuning berukuran jumbo terpampang. Aku pura2 nggak ngeliatin, tapi cewe2 itu rupanya tau. Mereka senyum2 aja.

Kali ini aku kena lagi. Waduh!! Terpaksa kubuka celana pendekku. Keliatan deh, tititku yang lagi menegang di bawah CDku. Basah lagi, soalnya lendir keluar dari titit ini. Semua nya ketawa, Enyi yang paling keras. Malu, aku tutupin pake kartu.

Kali ini giliran Tika yang kena lagi. YESS!! Wah, giliran Enyi kapan ya? Tika membuka kaos singletnya. Tersembul dada yang mulus, ga terlalu putih, tapi bagus, pas, indah bentuknya, dengan puting yang coklat muda. Putingnya besar, kayak gini kah puting cewe?

Tika ngga keliatan berusaha menutupi dadanya, dia malah tersenyum tenang sambil menatapku. Sepertinya dia menikmati kalo aku memandangi dadanya. Tititku semakin mengeras dan mengeras. Lanjut, aku kalah lagi!! Habis dah!! Semuanya teriak2 “Buka! Buka! Buka!”

Semoga ga terjadi apa2, pikirku. Kubuka CD ku, semuanya berteriak tertahan trus cekikikan. Keliatan jelas kalo tititku menegang keras sekali, dan ada lendir bening yang menetes. Aku berusaha menahan rasa maluku. Tika menatapku terus, sedangkan Enyi senyum2 sambil liatin tititku. Dan si Yuni pura2 ga ngeliatin.

Kemudian giliran Enyi kalah. Kali ini gila. Enyi kalah empat kali berturut2, sampai dia bugil gil! Waduuh, bodinya bagus banget, lagian Enyi melepas celana G-String nya dengan gerakan erotis, pelan2 gitu. Tititku keras banget sampai lendirnya menetes2 keluar.

Kulitnya putih mulus, putingnya merah muda, dan vaginanya bersih, ga ada bulu2 nya. Apalagi waktu dia duduk, dia memilih duduk mengkangkang. Vaginanya yang sebelah dalam sengaja diperlihatkan. Keliatannya cewe2 ini sengaja deh.

Napasku mulai ngos2an, tititku keras banget. Lagian kenapa sih kok bisa Enyi kalah berturut2 gitu, kayak udah diatur, pikirku.

Enyi cuma senyum2 aja sambil ngeliatin tititku yang keras banget.

Lanjut, kali ini giliran Tika kalah lagi. Tika pun dengan santainya membuka G-String putih nya. Kemudian dengan tenang dan perlahan, dia duduk dan kembali membagi kartu. Sama mulusnya, Tika juga mencukur bulu vaginanya.

Vaginanya terekspos jelas ketika akan duduk bersila. Aroma khas tercium. Waktu itu aku nggak tau itu aroma khas vagina, tapi yang jelas membuatku semakin terangsang.

Kali ini giliran Yuni kalah, 3 kali berturut2. Sekarang aku jadi berpikir aneh sekali, kenapa kok bisa seperti diatur jadi telanjang semua. Tapi aku senang juga bisa terangsang soalnya ngeliatin bodinya Yuni yang bagus banget. Kakinya ramping, kulitnya putih mulus, dan dadanya besar.

Putingnya coklat kemerahan, keliatan mengeras, menonjol gitu. Vaginanya keliatan kalo bekas dicukur, bulu2nya udah mulai tumbuh. Pantatnya kencang dan bulat. Wangi sabun merebak. Wah, cewe yg menjaga kebersihan, pikirku.

Wooww! Semuanya sudah telanjang bulat, dan bodinya bagus2 semua. Gak nyesel deh aku sekolah di Surabaya!! “Wah semua udah telanjang bulat nih, setelah ini yang kalah dipegang2 dong” kata Tika, disambut ketawa Yuni dan Enyi.

Permainan berlanjut, kali ini yang kalah akan dipegang2 selama selama 5 detik. O’ow, gawat deh, pikirku. Firasatku jadi kenyataan. Aku kalah!!!

Cewe2 pada ketawa. “Horeeeeeee…” teriak Enyi. Pikiranku sudah ga karuan deh.

“Wah, please, jangan diapa2in ya..” pintaku memelas.

“Tenang, kan kamu udah tau peraturannya” kata Tika kalem. “Cuma 5 detik kok”.

“Aku mulai dulu ya” kata Tika. Hatiku deg2an ga karuan.

Benar tebakanku, Tika pilih tititku untuk dipegang. Dia suruh aku berdiri sambil mengkangkang. Sementara itu Yuni memegang jam weker. “Yak mulai!”

Hukuman Tiga Bidadari

Tika mengelus buah pelirku. Lembut. Aa-aaaahhhh.. aku menjadi sangat terangsang. Tititku langsung menegang keras banget, lendir keluar bertambah banyak.

Selama 5 detik kenikmatan kurasakan. Dari titik perineum, antara anus dan pelir, Tika mengelus sampai ke pangkal penis. Wow. WOW. WOW!!!!! Aku terangsang banget.

Tangannya begitu lembut, sedikit menekan, memijat. Nikmat…
Kini giliran Enyi. Enyi memilih untuk memijat pangkal penisku saja. Yang ini rasanya membuat tititku semakin mengeras sampai ke titik maksimal. Membuat tititku serasa mau meledak. Selama 5 detik pangkal tititku dipijat oleh tangan yang lembut, “Aahhhh…., uuggghh… Mbak Enyi, enak banget,” kataku. Enyi cuma tersenyum lebar.

Kemudian giliran Yuni. Yuni mengusap2 seluruh batang tititku, tapi sebelah bawah, dengan telapak tangannya yang mungil. Sambil menatap dada Yuni yang menantang, aku mnikmati gesekan lembut dari tangan cewe ini. Usapan yang dilakukan Yuni membuat batang ku terkedut2, dan lendir semakin deras keluar dan menetes2. WOW!! Nikmat sekali. Tanpa sadar aku bersuara “Aghhh Aaaaghh.. Eeeghhh..”

“Wah banyak sekali lendirnya, dah lama ga main cewe?” tanya Tika. Aku cuma senyum2 aja, malu soalnya.

“Ayo bagi lagi kartunya” kata Enyi.

Kali ini aku kalah lagi!!!! SIAL!! YESSS!! Hehehe, aku bingung, sama2 enak sih.

“Aku lagi” kata Tika. “Ayo berdiri Di”. Aku nurut aja.

Tangannya bergerak ke penisku, tepat ke kepala tititku!! Dipegangnya kepala penisku. Tangannya basah berlumuran lendir bening. Aku sampai terhenyak karena terangsang hebat. “Aaghh!!”

Tapi tangan Tika ngga bergerak. Dia hanya mengeraskan genggamannya, mengendor, mengeras, mengendor, selama 5 detik. Tapi ini mampu membuatku terangsang hebat karena tepat di sasaran. “Eggh..Eggh…Eeeghh..”. Tititku menegang keras sekali, lendirnya sampai keluar bercucuran. Tititku di ujung klimaks, tapi rangsangannya sudah dihentikan.. Gila! Tika pasti sangat pengalaman dalam memuaskan cowok! Eh, dipikir2 ketiganya pintar2. Kok bisa ya?

Kemudian giliran Enyi. Eh-eh, Enyi mendekatiku, dan memutar ke samping. Tubuhnya mendekat kemudian dia menempelkan tubuhnya ke tubuhku, sampai dadanya yang besar itu menempel erat di tubuhku!! Aku kaget, dan ketika aku menoleh ke arahnya, bibirnya sudah sampai ke bibirku dengan cepat. Lidahnya memasuki mulutku dengan lincahnya, dan dia bersuara, “Mmmmmhhh… mmmhhh…mhhhh…”

Otakku beku sudah, rasa nikmat yang menjalar di penisku kini menyebar ke seluruh tubuh. Sebagai ABG yang baru merasakan seks pertama kali, tubuhku bergerak refleks mengikuti arah kenikmatan. Secara otomatis tanganku memegang dadanya yang sangat lembut. Lunak, kenyal, dan halus.

Tak sampai sedetik, kurasakan ada tangan yang memegang penisku. Dan sebelum aku sadar siapa yang memegangnya, rasa nikmat menyengat HEBAT!! Setiap daerah penisku seperti diselimuti benda lunak yang licin dan hangat “Eeeeeeeeeekkghhh…”

Ternyata Si Yuni sedang memasukkan seluruh penisku ke mulutnya, dan dia mengoral dengan buas, menyedot, mengulum dan menjilat seperti manusia kelaparan. Dari mulutnya bergetar suara erangan, “Mmmmpppphhh…” Perlakuan ini membuat tubuhku mengejang. Kakiku yang sedang mengkangkang bergetar hebat. Ternyata ini belum seberapa.
Dari belakang, ada yang menyentuh bokong ku, dan mendorong tubuhku untuk agak menungging. Karena tubuhku lemas, aku cuma bisa mengikuti dorongan tangan itu. Setelah aku cukup menungging, sebuah benda lunak menyentuh dan mengusap anusku!!

Tubuhku mengejang hebat, bergetar di antara rasa nikmat. Ternyata Tika yang menjilat anusku. Dia juga mengelus2 buah pelirku!! Sambil menjilat, dia melenguh, “Emmmmmhhhhh….”

Gila!! Bibir dipagut, kulit tubuhku bersentuhan erat dengan tubuh yang mulus, dan dada yang besar, lunak, kenyal dan lembut. Bersamaan dengan itu, penisku dioral, mulutnya menjilat batangku, menutupi seluruh kemaluanku, menghisap dan memijat seluruh kepala penisku. Tidak cukup, anusku dijilat, diberi tekanan dan perineumku dipijat2.

Tak sampai 10 detik, kurasakan sperma ku meluncur deras, meledak di dalam mulut Yuni. “Eeeeeeeeggggghh…” Aku berteriak tertahan. Nikmat sekali. Selama kira2 8 detik, kenikmatan klimaks ini bertahan. Kurasakan spermaku ini meluncur deras sekali. Bersamaan denganku, ketiga cewe ini juga mengeluarkan suara2 mendesah dan mengerang. Suara ini sangat merangsangku.

Setelah spermaku berhenti, kakiku langsung lemas, aku jatuh berlutut. Tapi penisku masih berdiri tegak, dan ketiga cewe ini juga ga berhenti melakukan kegiatannya.

Aku sudah gak bisa berpikir apa2. Cuma mengerang nikmat. Rasa nikmat yang mereda, kembali menyerang, meledak ledak, mendesak masuk ke penisku.
Mulut Yuni juga nggak berhenti menghisap penisku. Dan tangannya semakin kuat mengocok penisku, kali ini gerakannya divariasi, memutar dan memelintir. Rangsangan ini membuat ku kembali merasakan sperma yang meledak2, mendesak2 tanpa bisa kutahan.

Si Enyi sudah menghentikan aktifitas mulutnya, tapi tubuhnya tetap menempel erat, dan tangannya menggerayangi seluruh tubuhku, mengelus2 paha bagian dalamku. Ooooh, sangat nikmat. Membuat tubuhku terasa sring.. sring.. diterjang rasa nikmat.

Sementara itu, Tika tetap meneruskan lidahnya bermain2 di anusku. Tapi tangan nya berpindah, mengunci pangkal penisku dengan kedua jarinya, menekan dan mencengkeram pangkal penisku, membuat penisku menjadi ekstra keras. EKSTRA NIKMAT!!!

Saat sudah berada di ujung orgasme, mulut Yuni mendadak berhenti, dan memperkuat hisapannya. Gerakannya menjadi sangaaaat lambaaat.. tapi hisapannya menjadi sangat kuat. Aaaaghhhh….eghh… aku sampai berteriak karena sensasi nikmat yang luar biasa ini. Gerakan mulutnya yang melambat tapi hisapannya mengeras, membuat tubuhku bertahan setahap sebelum kondisi orgasme. Rasa nikmat sebelum orgasme, yang hanya bisa dirasakan 3 detik, kini melandaku selama mungkin. Rasanya seperti selamanya aku berada dalam kondisi ini.

Aku terus mengerang, aaghh….eghhh….eeghh…. Akhirnya, setelah 15 detik aku mengalami kenikmatan tiada tara, orgasme mendera tubuhku.

Sruutt…sruuut…sruuttt… Aku mengalami super orgasme. Spermaku meluncur sangat deras ke dalam hisapan Yuni. Yuni tetap melambatkan gerakannya sementara hisapannya lebih diperkuat lagi.

Sruut… Tubuhku mengejang. Ini orgasme yang lama, sangat lama dibandingkan aku onani. Kemudian tubuhku jatuh di karpet. Lelah dan nikmat, aku tertidur. Entah apa yang dilakukan ketiga cewe ini setelah aku tertidur.

Malam harinya aku tebangun di kamar Tika. Kulihat wekernya, jam 6.30.Tika dan Enyi sedang berdandan. Karena lelah dan ngantuk aku cuma bisa melek beberapa detik. Mereka melihatku dan bilang ayo bangun, jangan lupa makan. Mbak kerja dulu ya Sayang..

Jam 10 aku terbangun. Tidak ada orang di kamar itu. Aku berpakaian, makan dan tidur lagi. Tubuhku sangat capek dan mengantuk. Kakiku sangat lemas…

Esoknya jam 6 pagi aku terbangun. Kutemui Tika dan Enyi di kamarnya, mereka baru pulang dari kerja katanya. Saat itu mereka menceritakan profesi mereka, yakni cewe panggilan, dan mereka dibayar sangat mahal karena level mereka yang tinggi.

“Mbak sangat pintar, aku kerasa nikmat banget Mbak” kataku polos.

Mereka pun tertawa terbahak2. “Kamu tau kenapa kamu yang sial waktu main poker?” Tanya Tika.

“Soalnya Mbak jago maen curang, Mbak sering lho main kartu hahahahaha…” Enyi ketawa kenceng banget. Ooo pantess….

Kejadian siang hari itu mengawali petualangan liarku dengan Mbak2 panggilan ini. Ide2 mereka sungguh kreatif, dan sudah pasti sasarannya aku.

Foto bikin sange: